AFS Story Part II ; Diambang galau



Previous. AFS Story Part I ; Start from beginning.

     Maret 2016
     Pendaftaran Seleksi Bina Antar Budaya udah dimulai. Di SMASA Blitar, banyak murid yang punya minat nyoba daftar seleksi pertukaran pelajar ini. Sekitar 40 an siswa lah yang punya impian buat terbang dan melancong ke negri orang selama setahun. Termasuk gue didalamnya!.

     Karena banyak yang berminat, untuk mendapatkan PIN pendaftaran, kita kolektif dibelikan satu orang gitu. Gue udah tau kabar bakal dikolektif dari jauhjauh hari sih, tapi begitu udah tau bukannya cepet-cepet minta izin sama minta uang ke orangtua malah bingung sendiri. Walhasil, ditinggal beli PIN duluan deh. Seminggu setelah beli, PIN nya datang, trus temen gue si Ragil yang nge beliin itu bagiin PIN tadi ke kelas-kelas yang didalamnya ada peminat pertukaran pelajar. Jelas, karna gue telat ngasih duit buat si PIN yang harganya 50.000 gue gadapet. Cuma bisa nguatin batin karena ngerasa semua impian sudah pupus. Dasar Salma.

     Tapi rupanya Allah punya rencana lain, gue dapat kabar dari grup kelas kalau kelas tetangga ada yang ngejual PIN nya itu. Buru-buru gue pm orangnya biar nggak keduluan yang lain. Setelah gue dibekali uang berwarna biru bergambar pahlawan i gusti ngurah rai. Besoknya segera gue temuin yang ngejual PIN nya tadi dan YEAAAAYYY!!! Alhamdulillah ternyata impianku belum pupus.

Next. Gue daftarkan PIN nya ke website bina antar budaya
Nextt. Gue isi berkas berkasnya
Nexttt. Gue cek kelengkapan berkas-berkas gue

Tinggal finalisasii aye
*scrolldown
*scrolldown
*arahin cursor ke tombol finalisasi
*klik *klik

GAGAL

Dan yha, punya gue gagal di finalisasi. Entah ada kesalahan di mana tapi setiap gue klik tombol finalisasi. Ada peringatan kalau berkas gue belum lengkap. Padahal asli tadinya udah lengkap woi. Akhirnya dengan sabar gue isi lagi berkas berkas gue dan finalisasi lagi. TAPI, kejadiannya gak cuma sekali. Tiap kali gue finalisasi. Selalu hal itu terjadi. Lagi dan lagi. Untuk kedua kalinya, gue harus nge-pukpuk diri gue sendiri menerima kenyataan bahwa tombol finalisasi gue lecet dan akun gue bermasalah (:.

AFS Story Part I ; Start from beginning

Assalamualaikum, good people!


      Halo halo semuanya, gue comeback nih setelah ngilang selama hampir 9 bulan ya. Wah, udah kaya ibu-ibu mengandung aja. Oke, sesuai judul nih, gue bakal cerita suka-duka gue ikut seleksi pertukaran pelajar oleh Bina Antarbudaya. Pada udah tau apa belum nih, AFS itu apa? Gapapa, kalem aja sob. Bakal gue jabarin kok di sini. Simak ya!

     First of all,
     Mulanya, gue tau program AFS (American Field Service) ini dari blog penulis KKPK dan Pinkberry favorit gue! Kak Sri Izzati dari coretan-coretan di blognya yang super kece. Jatuh cinta banget dah gue. Dari cerita kak Izzati, ya jelas gue tertarik banget buat ikut. Tapi nggak ngerti gimana dan waktu itu semacam nggak ada usaha biar ngerti caranya gimana. Jadi, cuma bisa nambah keinginan di wishlist sambil berdecak kagum sama cerita-cerita pengalaman kak Izzati di Amerika. Udah, gitu aja.

     Hingga, ketika gue menapaki jenjang SMA. Masa-masa yang kata orang paling indah, gue mendengar lagi topik pertukaran pelajar saat baru aja selesai menjalani Masa Orientasi Siswa (MOS). Masih jadi kelas X anyaran gitu kan. Waktu itu, gue seneng karna rasanya kayak semacam dapet pencerahan dan tambahan wawasan mengenai program pertukaran pelajar yang udah gue dengar sejak di bangku SMP. Ianya yang nyampek in hal-hal tentang program pertukaran pelajar di akhir kegiatan MOS itu adalah Mbak Ika

     Mbak Ika sendiri merupakan kakak-kakak returnee dari Amerika lewat program YES. Pas MOS itu Mbak Ika ngenalin sedikit tentang program pertukaran pelajar sama cerita tentang pengalamannya selama di sana. Karena belum lama balik dari Amerika, sekitar 1 bulanan baru pulang ke Indonesia, jadi kelihatan dari bicaranya yang masih kebawa-bawa sama cara ngomongnya dia waktu di sana. Semacam kayak cara ngomongnya Cinta Laura gitu, deh. Campur kayak gado-gado. Tapi salut deh gue, bisa sampek terbang ikut pertukaran pelajar gitu dianya. Keren! *applause*

     Skip.

     Setelah satu semester mengarungi masa-masa sekolah menengah, sekitar bulan januari/februari gue dapet berita asyique yang membawa isi bahwa seleksi pertukaran pelajar mulai mendekat. Mulailah gue dan komplotan gue di kelas sesama #pejuangmerantaunegriorang latihan-latihan soal gitu. Hafalan RPUL, baca-baca news kekinian yang lagi jadi trending topic. Tebak-tebakan quotes dari film, pemain film, serial-serial film dsb. FILM? ARTIS? IYA GAES! Kita mempelajari begituan juga, karena katanya soalsoal kayak gitu bakal keluar di tes. Kira-kira tujuannya buat ngeliat seberapa peduli kah kita sama lingkungan, sama berita-berita yang lagi nge trend dan hits, juga seberapa mengikuti-kah kita sama perkembangan zaman yang makin ke sini makin ada-ada aja. Bahkan nih ya, katanya (lagi) pertanyaan seperti "Siapa pemenang grammy awards tahun ..." juga ada gaez. Ehbuset dah, kayak gitu mah kalau nggakk bener-bener ngikutin dari awal banget gabisa deh. Yang lu orang bisa lakuin itu ngandelin cara milih jawaban kayak postingan gue sebelumnya; Tips Ampuh Hadapi UN.

     Hari-hari kulewati hanya sendiri tanpa kekasih , dan sampailah gue di bulan Maret, dimana pendaftaran untuk mengikuti seleksi udah dibuka.

Next. AFS Story Part II ; Diambang galau